Nuffnang ads

Thursday, 1 October 2015

Perasaan orang yang sudah bekerja

Hai semua. Apa khabar?

Harap sihat dan gembira di samping keluarga dan orang tersayang.

Saya baru pulang dari kerja. Penat. But, it’s okey. Memang adat bekerja. Mana ada kerja yang tak penat kan. Petang ni rasa nyaman saja. Itulah ada mood nak update blog ni. Kalau tidak, terbiar saja labah-labah buat sarang dalam blog saya ni.

Sejak bekerja ni, saya dapat rasa bagaimana sebenarnya perasaan orang-orang yang sudah bekerjaya ni. Antaranya, rasa happy bila time gaji, sedih bila bulan tua, bayar sewa rumah dan segala macam bil dan sebagainya.

Bila dapat gaji, saya rasa puas sangat sebab itulah hasil penat lelah saya selama sebulan. Apatah lagi bila dapat gaji pertama. Memang melompat kegirangan. Timbul perasaan bangga bila nampak duit di tangan sendiri. Selama ni selalu saja minta duit dari ibu bapa. Rasa diri ini menyusahkan pula. Sekarang, giliran saya pula kirim mereka duit setiap bulan. Sejujurnya, duit gaji saya tak cukup untuk sebulan. Lebih-lebih lagi gaji time probation ni. Suffer jugalah. Mana nak bayar itu, mana nak bayar ini. Tapi, oleh kerana rasa tanggungjawab sebagai seorang anak, maka semua itu saya ketepikan. Sebabnya, mereka juga pernah bersusah payah semasa membesarkan saya. So, inilah masanya untuk saya membalas jasa mereka.

Bila sudah bekerja, banyak rupanya tanggungjawab yang menanti. Ingatkan bila ada duit sendiri, boleh buat apa saja yang saya suka. Lebih-lebih lagi tinggal jauh dari keluarga. Alamatnya, kena berdikarilah jawabnya. Contohnya, soal tempat tinggal, bayar bil, makan *nasib baik saya sudah pandai masak*, minyak kereta dan sebagainya. Perit juga bila duit tinggal sedikit padahal baru tengah bulan….huhu… Saya tak pandai masak sebenarnya. Tapi, oleh kerana saya sudah masuk dalam fasa hidup berdikari, nak tak nak terpaksa, harus dan wajib belajar masak. It is not about gift or talent in cooking. It is about how to fulfill my stomach. Eh, sejak bila saya pandai buat quote ni. Sekarang, saya sudah pandai masak nasi *haha*, sambal terung, sambal tomato masak pedas, sayur, ayam masak kicap, mi goreng dan banyak lagi. Masakan saya tidaklah secanggih mana, tapi at least boleh buat sesiapa yang makan nak lagi tambah nasi…hehe...

Tapi, ada satu saja yang tak best bila bekerja jauh dari keluarga ni. Saya rindu dengan family saya di kampung. Saya cuba kuatkan semangat tapi sometimes hati dan jiwa saya ni dicengkam rasa sayu dan rindu yang teramat. Kadang-kadang, sebak sehingga berlinangan air mata…wuuu~

Sejak akhir-akhir ini, saya jarang keep in touch dengan family saya. Mungkin kerana sibuk bekerja. Atau mungkin sebab kredit tak cukup *Eh*. Saya rasa sangat bersalah juga sebenarnya. Hari tu my mom said, ‘Call kami bila-bila masa kalau ada kesempatan ya’. Rasa bersalah pula saya bila dengar beliau cakap macam tu. Mungkin inilah realiti bila berjauhan dengan keluarga kan. Rasanya, bukan saya saja yang menghadapi situasi macam ni. Tapi, harap lepas ni saya nak lebih kerap berhubung dengan family saya. Walauapapun, family must be in my first priority.

Okeylah, lepas ni saya nak bersiap sebab malam ni nak pergi shopping barang dapur. Baru dapat gajilah katakan…hew…hew...

Sedap kopi ni. Saya sudah cuba...nyummm...

Terima kasih kerana membaca